Monday, February 22, 2010

Kawin Siri

Beberapa minggu terakhir, Indonesia dibuat heboh sama sebuah RUU yang kita kenal sebagai RUU Kawin Siri. Secara kawin siri merupakan sebuah budaya di Indonesia, banyakkk banget pihak pihak yang menentang si RUU ini

Gw sebener nya juga ga ngerti seh apa isinya RUU ini. Yang gw tau, dengan adanya RUU ini, orang bisa kawin siri lagi. Yah pokok nya mengatur pelaksanaan nya deh... Kalo ada yg ngerti, please enlighten me :)

Memang gw sebagai orang yg non-muslim kayanya ga kena langsung sama RUU ini. Secara yang banyak melakukan praktek kawin siri kan orang Muslim, yang berniat punya bini banyak... (yang ampe skrg masi tidak gw mengerti.. kalo emank mo kawin lagi ya cerein aja lahhh bini tua nya..)

Gw sangat mendukung kalo akir nya kawin siri itu dilarang! Mengapa?? Karena itu adalah sebuah praktek yang banyak sekali disalahgunakan oleh orang orang hipokrit, dengan kalimat andalan nya "daripada dosa mending dikawinin aja"

Statement ini gw denger dari temen gw yg muslim. Suatu statement yg sempet bikin gw naek darah di sebuah sore yg cerah. What kind of statement is dat???

Temen gw yg Muslim itu sangat teramat taat beragama, dan dia baik, baik sekali. Jadi omongan dia itu bukan karena dia orang muslim hipokrit yg cuma kepengen ngentot sesuka kontol nya aja.... Lalu kenapa dia bisa ngomong kaya gtu?

Menurut yg gw tangkap dari cerita dia soal aturan2 di agama nya, yg nama nya pacaran itu harus bersih. That means no kissing, no hand holding or any other kind of intimacy. Kenapa? Karena berciuman misalnya, haram dilakukan kalo bukan dengan istri nya. I know for a fact, he followed those rules, obediently (he's now married and just had his first son) What a great teaching rite?

The problem is... Manusia nya itu lho.... Harusnya dengan ada nya aturan2 macem gitu, kontrol donk birahi nya. Betul ga seh? Tapi yg terjadi malah mereka berusaha mencari cara bagaimana bisa melampiaskan nafsu sekaligus tidak dosa. Jawaban nya adalah KAWIN SIRI

Gila ga seh orang orang itu? Bukan nya jalanin bener2 tu agama, mereka malah nyari cela gimana cara nya bisa bejad tanpa kelihatan bejad nya. Really really hate that kind of person..!!! Kawin siri is not the answer! Dari praktek itu, yg rugi tentu saja pihak wanita nya donk? Apakah dengan di kawin siri, mereka dipenuhi nafkah nya oleh sang suami. Lalu ketika si suami sudah bosan, dengan gampang nya mereka men'talak' bini nya en there goes the marriage. Tidak ada yg bisa mencegah mereka untuk melakukan hal tersebut bukan?

Menurut temen gw, kawin siri itu bukan nya tanpa keuntungan. Gw sempet bingung, keuntungan apa seh yg bisa datang dari praktek primitif macem begini?? Menurut dia, kalo orang miskin mo merit sementara buat ngurus surat di KUA aja bisa abis ratusan ribu, ya kawin siri lah jawaban nya.

Hmm bener juga ya... Gw ga perna kepikiran sebelum nya tentang hal itu. Then it got me thinking. Kayanya daripada kawin siri ini dilarang, lebi baik dibuat regulasi nya. But then, kalo dibuat regulasi, apa beda nya sama aturan pernikahan yg sekarang? Sama ribet nya donk?

Jadi jawaban nya??? Kontrol lah kontol en meki kalian masing masing saudara saudara... :) Kalo emank blom siap menikah, ya ditunda dulu lahhhhhh, jangan mo kawin nya doank tp nikah nya engga!

2 comments:

  1. Wkwkwkwkwkwk....paragraf terakhirnya itu lho.
    Seperti banyak hal lainnya, bukan kawin sirinya yang gak bener, tapi manusianya yang (selalu) gak bener. Selalu pintar memanfaatkan celah, termasuk celah....

    ReplyDelete
  2. Jadi mereka yg kawin siri niatnya biar bisa kawin berkali-kali gitu toh ... ancur deh ..

    salam kenal ya pak dokter ..

    ReplyDelete