Sunday, June 28, 2009

Real Happiness?

Abis nonton Confession of A Shopaholic, sempet merenung sebentar...

Kok kayanya ga penting abis ya menjadikan branded things sebagai sumber kebahagiaan dari hidup....

Nah.. Lalu timbul pertanyaan kedua.... Apakah gw juga menjadikan "barang" sebagai sumber kebahagiaan?

Jawaban gw adalah tidak.... (yeah... hipokrit abis...) Yup yup secara ga langsung gw juga menjadikan barang yang gw miliki sebagai tolak ikur kebahagiaan en keberhasilan dalam hidup. Well mungkin ga seperti si ibu Rebecca Bloomwood seh yang ampe rebutan Pucci Boots (wat de hell is Pucci anyway... Boot lebai abis gtu kok ampe tarik tarikan belinya...)

Contoh paling mudah dan konkret adalah hasrat gw dalam memiliki sebuah BB. Yeah... BB... Must have item 2009 yang dengan sangat menyesal tidak dapat gw miliki. Sbener nya ga penting abis seh gw punya BB, secara kalo mau chat, pake hp biasa juga bisa. Email jarang... Browsing juga ga urgent ampe harus ber BB ria buat browsing. Satu satunya kebutuhan yang bisa dipenuhi oleh BB adalah eksis di FB. Penting ga sehhh....

Nah... walopun gw tau ga penting juga tu benda buat gw miliki tapi kok gw masi napsu aja en rada bt coz gw ga mampu. Apakah ini tanda kalo gw juga seorang shopaholic? Yang merasa tidak bahagia apabila tidak membeli sebuah item yang menarik? LOL

Yah ngga gtu juga sehh hehe alhamdulilah masi blom... Nah tapi kenapa kita bisa jadi seperti ini? Apa kita sudah tertelan dalam gaya hidup hedon/konsumerisme? Jawaban nya... Yah hanya kita yang tahu

Emank ga ada ya sumber kebahagiaan hidup yang laen selaen the pleasure of owning something? Cinta? Kok menurut gw sama sama aja yah... Walopun di bungkus dengan packaging yang berbeda, mencintai dan berhubungan dengan orang lain juga merupakan bentuk shopaholic.

Kok bisa ya? Ya iya lahhhhh... Intinya kan kebahagiaan yang didapatkan dari memiliki sesuatu. Nah kalo kita mencintai seseorang, bukan kah kebahagiaan yang didapat juga berasal dari MEMILIKI orang itu? Jadi sebenernya kita smua ini shopaholic donk???

No comments:

Post a Comment