Sunday, April 19, 2009

Fresh Market PIK

Lazy Sunday???? Plis de..... Hare gene Sunday cuma males malesan druma.... Well kapan lagi bisa melakukan hal hal yang tidak bisa kita lakukan pada week days karena kesibukan yang menumpuk?

Jadi.... Gw memutuskan untuk ikut nyokap ke Fresh Market PIK!!! After all the hype about the supposedly best market in Jakarta, penasaran donk gw seperti apa seh tampang dari si pasar yang satu ini...


Sebener nya seh alesan utama gw ikut bukan ini tapi karena tertarik promosi emak gw soal food court nya yang kata nya banyak makanan (tetep....)




Anyway, cukup mengejutkan.. Gede banget seh, apalagi kalo dicompare ama Pasar Muara Karang (yang menurut gw itu oke banget soal makanan nya... *drool...)

Hmm penataan tempat nya bagus banget. Yah secara menurut Ibu Evelina dan Feni Rose dari acara Agung Sedayu Grup mendatangkan konsultan dari Singapura (gw heran, bikin pasar aja musti datengin orang dari SG). Lalu soal bau, minimalis sekali seh bau nya, brati ventilasi nya bagus banget. Di food court nya gtu, setiap kios ada exhaust nya gtu.. Bagus bagus...


Isi nya komplet abis, dari segala macem sayur en daging, baju, kelontong sampe ada pameran LG lho dsono. Penting ga seh.. Oh ya, pas gw dateng, ada acara Tarung Drajat gtu dsono... )yang ga tau Tarung Drajat itu apa, google it) ga jelas de ya, emank markas nya dsono ato diundang biar tamba rame aja tu Pasar

Yah pendatang nya the usual suspects seh, ibu ibu MK Pluit PIK en sekitar nya beserta engkong engkong, encim encim, bapak bapak en tak lupa anak anak nya. Tetep lho tu ibu ibu, ke pasar kaya mo arisan, pake hak tinggi en rambut kaya kluar salon... Salute :p

2 comments:

  1. he222 lo pergi ke Pasar PIK , g liat PasmOd BSD .. bersih banget , bnyk makanan pula , ho22

    ReplyDelete
  2. Sungguh menyedihkan kondisi pasarnya sekarang dibandingkan dengan GO 2009 kemarin. Coba kunjungi lagi da. 90% toko uda pada tutup semua. Kondisi pasar panas sekali, jam 2 sudah jadi kota hantu. Dengar2 keluh kesah pedagang sana, kadang 1 hari ga jualan sama sekali. Parkirnya mahal per jam indoor. Parkir luar Rp4000. Kayak parkir di Jakpus. Padahal cuman berjalan kaki disebalahnya deretan ruko parkir gratis!? Apa ya isi otak pengelolanya yang harus mewajibkan pengunjung bayar parkir outdoor dia? Padahal ada tulisan dimana mana kalau parkir di PIK itu gratis.

    ReplyDelete