Saturday, May 29, 2010

Sekilas Mata Sentra

Hari ini adalah minggu ke 4 gw berada di Depok untuk Siklus Mata. Ini adalah salah satu siklus paling santai dalam hidup gw. Hal ini tentu saja tidak terlepas dari peran dr. Bowi (disamarkan) salah satu konsulen paling baikkkk yang perna gw temukan. Hidup Bowi!!!!!!!!

Alkisah hari ini, Ratu Iblis ga masuk karena ngabisin jatah bolos dengan alesan dia pergi sembhayang. Alhasil di Poli tinggalah kita 4 buah batangan. Me, Ciwalit, Lahat en Purwo.... Pasien hari ini diluar dugaan cukup banyak, mungkin ampe 10 orang including sebuah operasi. Pegel deh kaki gw berdiri lama... (kadang gw bingung kenapa koass kerjaan nya berdiri mulu, kita mao jadi dokter kale bukan SPG)

Lalu setelah pasien demi pasien (yang ujung-ujungnya bikin kacamata) datanglah seorang perempuan, sebut saja Nenek Rewel

Nenek Rewel: Siang Dok (jalan pelan pelan ala nenek nenek)
Bowi: Ya... (dengan ekspresi ala bowi dan suara lemah lembut signature jawa sejati)

Nenek Rewel: Begini Dok, saya mau ngebenerin kacamata
Bowi: Oww (nada medok ala Surabaya) Kenapa kacamata nya?

Nenek Rewel: Ini nih dok (mengeluarkan sebuah kertas kumal) ini kacamatanya salah nih
Bowi: Lho kacamatanya mana?

Nenek Rewel: Ini saya belum bikin soalnya nambah dok, kacamatanya musti ganti
Bowi: (sambil ngecek rekam medik) lho ini uda dari bukan April kan?

Nenek Rewel: Iya dok, ini soalnya nambah. Jadi saya engga bikin (sambil nunjukkin resep bikin kacamata dari bulan April)
Bowi: Trus tau darimana nambah? Kan kacamatanya aja blum dibikin (dengan muka uda mulai empet en nada agak sinis)

Nenek Rewel: Abis nya saya burem dok, nih nih... (memperagakan buremnya dia dengan menutup mata sebelah lalu langsung melaporkan) Tuh dok, burem nih. Saya tau aja dok, pasti nambah deh, orang burem

dr. B: (dalam hati) astaga ni nenek.... Resep kacamata uda 2 bulan kaga dibikin. Dateng dateng minta diganti karena nambah dengan alasan burem. Ya burem lah nekkkkkkkkkk, kacamatanya pake dulu kaleee, kalo ga dipake ya kaga jelas jelas atu ngeliatnya #ngelusdada

Bowi: (tertawa dipaksakan) Ibu... Ga bisa tau nambah ato ga kalo dari perasaan nya... Musti diperiksa dulu. Ya uda, diperiksa dulu penglihatan nya

a minute later, Nenek Rewel diperiksa visusnya

Bowi: Coba baca baris pertama
Nenek Rewel: Aduh burem dok burem. Aduh ini pasti nambah deh.

dr. B: (dalam hati) OMG.... Stop talkingggggggggg

Selama diperiksa tu penglihatan, dia tuh bukan nya ngebaca huruf yg disuru, malah cuma ngelaporin, contoh:

Nenek Rewel: Dok, yang kedua ga jelas, yang ke 3 en ke 4 G A. Trus yang paling bawah, pojok kanan ga keliatan.

Ini yg gw suka bingung deh dari pasien di Indonesia. Anehhhh!!!! Perintah nya adalah baca huruf yang tertulis, tapi instead of baca, mereka malah komentar burem lah, ga keliatan lah. Ketawa ketiwi ga jelas. Dsuru baca yang atas, malah baca yang bawah. Trus suara nya suka ga jelas, emank nya lagi ujian kali ya, jadi kalo sala jawab sama dokternya dikasi hukuman. Dannnn, makin tua makin rese, alwaysssss

Pemeriksaan dilanjutkan dengan membaca dekat. Pasien diberikan sebuah kertasa yang berisi tulisan yang makin ke bawah, makin kecil. Pasien disuruh membaca per paragraf.

Bowi: Coba dibaca yang paling atas
Nenek Rewel: Bla bla bla bla (kencang karena bisa)

Bowi: Dibaca yang bawah nya
Nenek Rewel: Bla bla bla bla (suara mulai mengecil)

Bowi: Iya... Kemudian dibaca yang berikutnya
Nenek Rewel: Aduh burem, sambil benerin trial lens nya, kedip kedip

Bowi: (Menambahkan lensa positif) Nah sekarang dibaca yang kedua
Nenek Rewel: Ah yang ini bisa. Yang bawah juga bisa.

Bowi: (terdiam dan menulis, nyuekin si Nenek yang asik ngomong sendiri)

Bingung kan? Perintah nya simpel, baca. Tapi instead of baca, dia harus tuh ngomong ga jelas yang bikin kita ga bisa menilai apakah uda bener ato belum. Uda dsuru berkali kali, dia tetep aja, kaga baca lho, cape deeee

Setelah pemeriksaan yang cukup lama, disimpulkan kalo burem nya itu karena katarak nya, bukan kacamatanya. Lalu kemudian mulai lah sesi tanya jawab dari si Nenek

Nenek Rewel: Jadi ini bagaimana dok?
Bowi: Ya.... Ini buremnya karena kataraknya.

Nenek Rewel: Oww.... Trus sekarang gimana dok?
Bowi: Yah ibu lanjutkan saja obatnya (si ibu emank uda dikasi obat untuk katarak dari trakir kali dateng)

Nenek Rewel: Oh... Obat yang kemarin? Obat yang lain aja dok
Bowi: Lho emanknya kenapa?

Nenek Rewel: yah obatnya yang bisa bikin sembuh aja. Emank obat yang kemarin buat ngobatin?

dr. B: gubrakkkk, sumpah deh.... Gemesss bener. Rese level 99

Nenek Rewel: Trus dok, saya gimana biar ga burem?
Bowi: emank kataraknya ini yang bikin burem, kacamata cuma bantu saja. Nanti kalo sudah sangat menganggu, ya dioperasi

Nenek Rewel: Iya dok, saya juga selama ini baca nya uda malem. Kan biar bagus, baca itu harus malem ya dok
Bowi: (dari posisi pala nunduk, perlahan-lahan dongak dan ekspresi bengong) Hah? Malem bu?

Nenek Rewel: Iya, saya kalo baca tuh jem 12. Lebi terang dok
Bowi: (tertawa sinis) Pantesan ibu burem, baca kok jem 12 malem. Baca itu siang bu, cahaya nya yang cukup. Kalo terang kan kelihatan lebih jelas

Nenek Rewel: Tapi saya lebi jelas kalo bacanya malem. Kalo siang banyak sinar, saya ga keliatan
Bowi: (sudah enggan berdebat) iya... ya sudah... Enak nya ibu aja..

Nenek Rewel: Trus dok, saya mau tanya, ini pantangan nya apa ya?
Bowi: Pantangan? Hmm ga ada pantangan. Katarak tidak ada pantangan makan. Makan apa saja boleh

Nenek Rewel: Oooh iya iya. Kalo gitu, saya harus makan apa dok?
Bowi: (lagi lagi ekspresi sinis) apa saja bu, yang bergizi. Sayuran berwarna, daging, apa saja bu

dr. B: #mengelus dada

Untungggg aja si Bowi tuh sabarrrrrr banget. Kalo gw, uda gw sinisin kali ya tu pasien.....

2 comments:

  1. haha. mau dong pasien kaya si nenek itu. pasti gw ladenin dengan sabar :))

    ReplyDelete
  2. hahahahaha setelah sekian lama ngadepin pasien, tingkat kesabaran gw makin berkurang :)

    ReplyDelete