Thursday, May 06, 2010

Soto Ayam Ambengan Pak Sadi

Kembali ke... DEPOK!!!!!!!!!!

Untuk makan siang hari ini, kita memutuskan untuk mencoba Soto Ayam Ambengan Pak Sadi. Sebenernya dulu pas gw di Depok ketika lagi di bagian interna, gw uda pengen nyoba ni soto, tapi karena keterbatasan waktu tidak sempat... Tempat nya pas di Margonda Raya, di salah satu ruko ga jelas yg kayanya uda ampir roboh di sepanjang jalan itu.

Tempat nya kecil dan tidak ber-AC. Untung aja tadi ga sepanas itu jadi nya gw bisa makan dengan tenang. Pas gw masuk ada pegawainya lagi sholat tepat di sebelah pintu masuk. Hmm gw mo protes kok kegiatan itu engga appropriate tp toh restoran nya juga model begini, mo ngomong apa ya.

Di meja nya banyak tersedia krupuk2an dari krupuk udang, krupuk kulit en gendar (Rp. 5.000). FYI semua nya enak!!! Selaen itu juga ada tahu bacem, sate telur puyuh (Rp. 5.000), telur asin (Rp. 3.500) dan sate hati ampla.

Menu utama di sini adalah soto ayam. Sebenernya seh ini adalah pertama kali nya gw makan yg namanya soto ambengan. Gw sendiri juga ga gitu ngerti apa beda nya antara soto ambengan, soto kudus, soto semarang, soto ngawi en berjuta juta jenis soto laen nya di Indonesia. Yang gw tau pokok nya semangkok kuah dengan/tanpa santan dengan daging, nahhh uda gw sebut soto deh :p Yang gw ketahui dengan pasti cuma soto betawi hahaha Maklum... Orang Jakarta gtu :p

Soto ayam telur daging (Rp. 20.000)

Soto yang gw dapatkan adalah semangkuk kuah soto yang warna nya agak kekuningan, tanpa santan (bening). Isi nya antara laen soun, daging ayam, telur muda, daun seledri/bawang, telur rebus en koya. It was YUMMY!!!

Gw ga tau campuran apa di dalem nya yg jelas enak! Rasa nya seger, ringan en sedikit asam. Yang berasa banget di lidah gw adalah asin en asem (thank god it's not another soto manis ala jawa...) Daging nya cukup banyak, ditambah telur rebus 1/4 potong. Di soto gw ada telur muda nya, yang warna nya kuning en kecil kecil gitu... Sayang sekali menurut gw soun nya agak kematengan jadi terlalu lembek...

Untuk mendapatkan rasa yang lebi maksimal bisa ditambah koya. Koya ini menurut mbak yg jual terbuat dari udang (yang menurut gw dicampur bawang putih goreng) bentuknya bubuk gitu... Nah kalo ditambahin koya, rasa nya makin mantap! Kuah nya terasa lebi gurih en tidak terlalu encer. Gw emank kurang suka soto yg kuah nya kaya aer...

Overall, tempat ini rekomen deh. Emank harga nya agak mahal tp worth it :)

Rating: 7.5/10
Location: Margonda Raya, Depok

3 comments:

  1. kalo gak salah ya.. koya itu dari kerupuk udang yang ditumbuk. emang enak buat dimakan ama soto ayam ambengan ini... :D

    ReplyDelete
  2. Wow...di Jakarta apa-apa harganya terasa banget ya hehehehe....
    Kalau di Solo krupuk gendar (Rp.500,-), sate telur puyuh 5 butir (Rp. 1.500,-), telur asin (Rp. 1.500) dan sate hati ampla (Rp. 2.000,-)

    ReplyDelete
  3. @ gila sinema : emank di tempat ini rada mahal, biasa sate puyuh paling Rp. 3000... nasi nya aja Rp. 5000 padahal tempat nya jelek lho, ga pake ac

    @ arman: hmm mungkin aja, gw jg ga tau pasti. yang penting enak dahhh :)

    ReplyDelete